Seperti Sri Lanka, Ini Daftar Sembilan Negara yang Terancam Bangkrut

Shelma Rachmahyanti, Jurnalis
.
Jum'at, 15 Juli 2022 | 07:59 WIB
9 Negara Terancam bangkrut seperti Sri Lanka. (Foto: Okezone.com/AFP)

JAKARTA, iNews.id - Sembilan negara ini terancam bangkrut seperti Sri Lanka. Hal itu pun lantaran kesulitan ekonomi dan besarnya utang negara.

Seperti yang diketahui, Sri Lanka dinyatakan bangkrut karena gagal bayar utang dan krisis ekonomi. Sri Lanka sedang menghadapi tantangan berat dalam sejarah mereka.

Selain Sri Lanka ternyata terdapat sejumlah negara yang juga terancam bangkrut. Lantas, negara mana saja?

Daftar Negara yang Terancam Bangkrut Seperti Sri Lanka

Dilansir dari Okezone, Jumat (15/7/2022), berikut daftar sembilan negara yang terancam bangkrut seperti Sri Lanka:

1. Zimbabwe

Inflasi di Zimbabwe telah melonjak hingga lebih dari 130%, meningkatkan kekhawatiran negara tersebut dapat kembali ke hiperinflasi tahun 2008 yang mencapai 500 miliar persen dan menumpuk masalah pada ekonominya yang sudah rapuh.

Zimbabwe berjuang untuk menghasilkan arus masuk yang memadai dari greenback yang dibutuhkan untuk ekonomi lokalnya yang sebagian besar dolar, yang telah terpukul oleh tahun-tahun deindustrialisasi, korupsi, investasi rendah, ekspor rendah dan utang tinggi. Inflasi telah membuat warga Zimbabwe tidak mempercayai mata uang tersebut, menambah permintaan dolar AS. Dan banyak yang melewatkan makan karena mereka berjuang untuk memenuhi kebutuhan.

2. Turki

Memburuknya keuangan pemerintah dan meningkatnya defisit neraca perdagangan dan modal telah memperparah masalah Turki dengan utang yang tinggi dan meningkat, inflasi lebih dari 60% dan pengangguran yang tinggi. Bank Sentral terpaksa menggunakan cadangan devisa untuk menangkis krisis mata uang, setelah lira yang terkepung jatuh ke posisi terendah sepanjang masa terhadap euro dolar AS pada akhir tahun 2021.

Pemotongan pajak dan subsidi bahan bakar untuk meredam pukulan dari inflasi telah melemahkan keuangan pemerintah. Keluarga berjuang untuk membeli makanan dan barang-barang lainnya, sementara utang luar negeri Turki adalah sekitar 54% dari PDB, tingkat yang tidak berkelanjutan mengingat tingginya tingkat utang pemerintah.

3. Pakistan

Pakistan seperti Sri Lanka, Pakistan telah melakukan pembicaraan mendesak dengan IMF, berharap untuk menghidupkan kembali paket bailout USD6 miliar yang ditunda setelah pemerintah Perdana Menteri Imran Khan digulingkan pada bulan April. Melonjaknya harga minyak mentah mendorong naiknya harga bahan bakar yang pada gilirannya menaikkan biaya lainnya, mendorong inflasi hingga lebih dari 21%.

4. Myanmar

Pandemi dan ketidakstabilan politik telah menghantam ekonomi Myanmar, terutama setelah tentara merebut kekuasaan pada Februari 2021 dari pemerintahan terpilih Aung San Suu Kyi. Itu membawa sanksi Barat yang menargetkan kepemilikan komersial yang dikendalikan oleh tentara, yang mendominasi ekonomi.

Ekonomi mengalami kontraksi sebesar 18% tahun lalu dan diperkirakan hampir tidak tumbuh pada tahun 2022. Lebih dari 700.000 orang telah melarikan diri atau diusir dari rumah mereka oleh konflik bersenjata dan kekerasan politik. Situasinya sangat tidak pasti, pembaruan ekonomi global baru-baru ini dari Bank Dunia mengecualikan perkiraan untuk Myanmar untuk 2022-2024.

Follow Berita iNews Bekasi di Google News

Halaman : 1 2
Bagikan Artikel Ini