get app
inews
Aa Read Next : 3 Hari Hilang di Kali Citarum Bekasi, Jasad Nelayan Ditemukan di Perairan Kepulauan Seribu Jakarta

Tekan Emisi Karbon, Garda Oto Tanam 1.000 Pohon Mangrove di KBA Pulau Pramuka

Selasa, 18 Juni 2024 | 13:35 WIB
header img
Asuransi Astra (Garda Oto) melakukan penanaman 1.000 bibit pohon Mangrove di Kampung Berseri Astra (KBA) Pulau Pramuka, Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu, Sabtu (15/6/2024). Foto: Ist

JAKARTA, iNews. - Asuransi Astra (Garda Oto) melakukan penanaman 1.000 bibit pohon Mangrove di Kampung Berseri Astra (KBA) Pulau Pramuka, Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu, Sabtu (15/6/2024). 

Istimewanya, selain melibatkan pelanggan asuransi mobil Garda Oto dalam kegiatan penanaman, bibit pohon Mangrove yang ditanam kali ini merupakan hasil donasi pelanggan itu sendiri karena telah membeli polis Garda Oto selama periode 1 April – 31 Mei 2024, di mana dalam periode tersebut, Asuransi Astra melakukan program #LangkahSederhana untuk Lingkungan Berkelanjutan, Beli Polis Garda Oto = Donasi 1 Pohon. 

Melangkah bersama wujudkan dampak yang lebih baik, Asuransi Astra menggandeng para pelanggan untuk ikut serta melakukan penyerahan dan penanaman 1.000 bibit pohon Mangrove di Kampung Berseri Astra (KBA) Pulau Pramuka. 

Pohon Mangrove dianggap sebagai penyerap karbon yang sangat efektif karena dapat mengunci karbon dalam jumlah besar dan menghentikannya memasuki dan merusak lapisan atmosfer, sehingga dengan ditanamnya bibit pohon Mangrove ini kami harap, cita-cita untuk mewujudkan net zero emission dapat terwujud. 

Selain itu, pohon Mangrove juga dapat membantu daerah sekitar pesisir menghindari ancaman besar perubahan iklim seperti angin topan dan abrasi yang menjadi salah satu perhatian masyarakat sekitar khususnya di Pulau Pramuka karena memicu perubahan pada garis pantai. 

Guna memaksimalkan upaya menjaga kelestarian dan ekosistem, Asuransi Astra juga melakukan pembersihan pantai atau beach clean up terhadap sampah plastik yang mencemari kawasan pesisir pantai yang datang dari laut.

Pembersihan kawasan pesisir terhadap sampah plastik ini dilakukan guna melindungi garis pantai agar terhindar dari pencemaran sampah yang kian mengkhawatirkan. 

Menurut data dari Tim Koordinasi Nasional Penanganan Sampah Laut (TKN PSL), pada 2022 tercatat ada 398 juta ton sampah plastik yang mencemari laut Indonesia.

Tidak berhenti di situ, setelah mengumpulkan sampah, rangkaian kegiatan pada hari ini juga dilengkapi dengan Workshop Pengolahan Sampah Organik dan Anorganik melalui teknik Pirolisis, mengubah sampah menjadi Bahan Bakar Minyak (BBM), teknik Eco Brick mendaur botol plastik yang diisi dengan limbah anorganik hingga memadat dan digunakan sebagai batu bata dalam mendirikan bangunan serta teknik Eco Enzyme, mengolah dan melakukan fermentasi sampah rumah tangga menjadi cairan serba guna seperti pembersih lantai, pengusir hama hingga pupuk tanaman.  Workshop ini bertujuan untuk menciptakan kesadaran dan mendorong masyarakat untuk melakukan daur ulang sampah yang dihasilkan masing-masing rumah tangga. 

Editor : Sazili MustofaEditor Jakarta

Follow Whatsapp Channel iNews untuk update berita terbaru setiap hari! Follow
Lihat Berita Lainnya
iNews.id
iNews Network
Kami membuka kesempatan bagi Anda yang ingin menjadi pebisnis media melalui program iNews.id Network. Klik lebih lanjut