get app
inews
Aa Read Next : Berbagai Solusi Finansial Demi Ibadah Lancar Tanpa Beban

Danamon Financial Friday Kembali Hadir, Belajar Keuangan kian Menyenangkan

Rabu, 29 Mei 2024 | 20:33 WIB
header img
PT Bank Danamon Indonesia Tbk kembali meluncurkan Danamon Financial Friday (DFF) 2024. Foto/Ilustrasi/Istimewa

BEKASI, iNewsBekasi.id- PT Bank Danamon Indonesia Tbk kembali meluncurkan Danamon Financial Friday (DFF) 2024. Hal ini dalam rangka mendukung Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk pemerataan literasi finansial kepada masyarakat Indonesia

Inisiatif yang sudah dijalankan sejak tahun 2020 ini, kini hadir dengan format baru melalui DFF 2024 yang lebih atraktif, yaitu mini seri dengan alur cerita yang mewakili berbagai kecenderungan finansial masyarakat. 

DFF 2024 akan berjalan sepanjang 2024. Setiap episode baru bakal diunggah pada hari Jumat setiap bulan melalui kanal YouTube Bank Danamon serta akun media sosial Danamon lainnya seperti TikTok, Instagram, dan Facebook.

Chief Marketing Officer, PT Bank Danamon Indonesia Tbk, Lily Puspasari mengatakan, melalui DFF, Danamon ingin menjangkau seluruh masyarakat Indonesia untuk memberikan edukasi finansial dan meningkatkan literasi keuangan mengenai layanan perbankan seperti layanan kredit, tabungan, pinjaman, dan asuransi dari lembaga perbankan formal. 

“Kami juga berharap hal ini dapat meningkatkan kemampuan masyarakat untuk mengambil keputusan finansial yang sesuai dengan kebutuhan dan tujuan finansial mereka. Melalui edukasi finansial ini, kami juga mengajak agar masyarakat dapat lebih sadar terhadap berbagai aksi kejahatan keuangan baik siber maupun konvensional,” katanya dalam siaran tertulis pada Rabu (29/5/2024).

Seperti diketahui, di tengah pesatnya perkembangan teknologi di era digital, literasi keuangan menjadi salah satu aspek penting yang harus dimiliki oleh setiap individu. 

Berdasarkan Survei Nasional Literasi dan Inklusi Keuangan Tahun 2022 yang dilakukan oleh OJK, indeks literasi keuangan di Indonesia masih perlu ditingkatkan karena baru menyentuh angka 49,68%. Di sisi lain, indeks inklusi keuangan telah mencapai 85,10%. 

Hal ini menunjukkan bahwa terdapat gap antara indeks literasi keuangan dengan indeks inklusi keuangan sebesar 35,42%. Artinya, banyak masyarakat yang telah menggunakan produk keuangan tidak memahami konsep pengaturan keuangan terlebih dahulu. 

Kurangnya literasi finansial dapat memunculkan risiko pada masyarakat, seperti investasi bodong, dan terjerat pinjaman online.

Sebagai bank yang customer centric atau berfokus pada kebutuhan finansial nasabah, Danamon menawarkan solusi keuangan holistik (one stop financial solution provider), yang tidak hanya memberikan produk dan layanan berkualitas dan sesuai dengan kebutuhan nasabah (tailor made), namun juga memberikan konsultasi baik kepada nasabah perorangan maupun yang sedang merintis usaha. 

Hal ini sejalan dengan tujuan Danamon untuk menegaskan posisinya sebagai bagian dari grup keuangan yang lebih besar dan kuat, terutama pasca selesainya akuisisi Home Credit Indonesia oleh MUFG; Mandala Finance dan Zurich oleh Adira Finance; serta dukungan mitra strategis Danamon seperti Akulaku, Grab, dan Dana Ventura Garuda Fund oleh MUFG Innovation Partners Co., Ltd (MUIP). 

Danamon berharap, nasabah dapat mengelola dan mengembangkan keuangannya dengan lebih efektif dan tumbuh bersama grup keuangan Danamon secara berkelanjutan.

“Dengan format yang menarik dan topik yang relevan namun tetap ringan dan mudah dipahami, program ini diharapkan dapat memberikan edukasi yang bermanfaat dan solusi keuangan yang holistik kepada masyarakat. Oleh karena itu, jangan lewatkan setiap episodenya dan jadilah bagian dari perjalanan tumbuh bersama Danamon,” ucap Lily.  

Editor : Wahab Firmansyah

Follow Whatsapp Channel iNews untuk update berita terbaru setiap hari! Follow
Lihat Berita Lainnya
iNews.id
iNews Network
Kami membuka kesempatan bagi Anda yang ingin menjadi pebisnis media melalui program iNews.id Network. Klik lebih lanjut