get app
inews
Aa Read Next : Waspada! Beroperasi di Rumah Sakit Wilayah Bekasi Ibu Ini Pura-pura Pinjam HP untuk Dibawa Kabur

Dijanjikan Anak Lolos Tes Masuk Polri, Orang Tua di NTT Ditipu Rp250 Juta, Kini Terlilit Utang Bank

Sabtu, 22 Oktober 2022 | 17:39 WIB
header img
Casis Polri Ditipu Oknum Polisi. (Foto: Istimewa)

KUPANG, iNewsBekasi.id - Oknum polisi di Polres Rote Ndao diduga menipu calon siswa (casis) Polri. Du mana sang pelaku meminta uang senilai ratusan juta rupiah pada orangtua casis Polri.

Kabid Propam Polda NTT Kombes Pol. Dominicus Savio Yempormase menuturkan, oknum itu pun terancam Pemberhentian Tidak Dengan Hormat (PTDH) apabila terbukti bersalah.

"Ancamannya PTDH jika oknum anggota yang bersangkutan terbukti melakukan hal tidak terpuji tersebut," katanya saat ditemui disela-sela penyambutan kedatangan Kapolda NTT yang baru Irjen Pol. Johanis Asadoma di Mako Polda NTT, Kamis (20/10/2022).

Dia mengatakan bahwa sejumlah saat sudah diperiksa yakni pelapor yang juga menjadi korban penipuan bernama Junus Dami asal Kabupaten Rote Ndao.

Junus Dami adalah seorang calon siswa Polri yang dinyatakan tak lulus tes karena tidak memenuhi syarat pada 2021. Padahal sebelum ikut tes, orangtuanya sudah memberikan uang senilai Rp250 juta kepada oknum Polisi di Rote Ndao.

 Uang yang didapat itu diperoleh dari meminjam di Bank dan di Koperasi. Kini orangtua dari Junus Dami tak bisa berbuat apa-apa karena setiap bulan harus mencicil uang di Bank sebesar Rp4 juta.

Savio menegaskan, bahwa Polri tidak segan-segan memberikan sanksi yang tegas jika memang anggota berbuat salah apalagi sampai melakukan penipuan. "Saat ini kasusnya sedang berproses," ucap dia.

Dia mengatakan bahwa dari pemeriksaan sementara diketahui bahwa sudah ada dua orang yang menjadi korban penipuan oknum polisi di Rote Ndao tersebut.

Editor : Eka Dian Syahputra

Follow Whatsapp Channel iNews untuk update berita terbaru setiap hari! Follow
Lihat Berita Lainnya
gaada
iNews.id
iNews Network
Kami membuka kesempatan bagi Anda yang ingin menjadi pebisnis media melalui program iNews.id Network. Klik lebih lanjut