get app
inews
Aa Read Next : Inisiasi Taco dalam Mewujudkan Komitmennya Terhadap Strategi dan Kebijakan yang Berkelanjutan

Fortune Umumkan 500 Perusahaan Terbesar di Asia Tenggara, Indonesia Mendominasi

Selasa, 18 Juni 2024 | 12:06 WIB
header img
Sebanyak 110 perusahaan Indonesia masuk dalam peringkat Fortune Southeast Asia 500. Foto/MPI/Ilustrasi

BEKASI, iNewsBekasi.id— Fortune meluncurkan peringkat 500 perusahaan terbesar di Asia Tenggara atau disebut  Fortune Southeast Asia 500 untuk tahun 2024. Sebanyak 110 perusahaan Indonesia masuk dalam peringkat tersebut.
 
Chief of Operations Fortune Asia, Khoon-Fong Ang mengatakan, fokus Fortune pada kawasan ini muncul karena Asia Tenggara semakin penting dalam ekonomi global karena pergeseran rantai pasokan dan perkembangan pesat ekonomi kawasan tersebut.

Dia menyampaikan, pihaknya sangat gembira memperkenalkan Southeast Asia 500 kepada para pembaca internasional seiring dengan sejarah 70 tahun penerbitan Fortune 500.

"Dengan daftar baru ini, kami menyoroti kisah pertumbuhan mengesankan di Asia Tenggara dan perusahaan-perusahaan terbesar di Asia Tenggara mendorong keberagaman kawasan dan perekonomiannya,” kata Khoon-Fong Ang, Selasa (18/6/2024). 

Ranking perdana ini, lanjut dia, mencakup perusahaan dari tujuh negara Asia Tenggara yakni, Indonesia, Thailand, Malaysia, Singapura, Vietnam, Filipina, dan Kamboja.

"Indonesia mendominasi dengan 110 perusahaan. Selanjutnya Thailand dengan 107 perusahaan, Malaysia 89 perusahaan, dan Singapura dengan 84 perusahaan," ujarnya.

Kemudian, Vietnam dengan 70 perusahaan, Filipina dengan 38 perusahaan, dan Kamboja dengan dua perusahaan.

Di melanjutkan, dalam hal pendapatan perusahaan perdagangan komoditas yang berbasis di Singapura, Trafigura, berada di nomor 1 dalam daftar dan mendominasi peringkat dengan penjualan sebesar $244 miliar.

Pemimpin Redaksi, Asia Clay Chandler  mengatakan, Fortune Southeast Asia 500 mencerminkan kawasan yang dinamis dan cepat berubah. 

"Kawasan yang ekonomi intinya tumbuh jauh lebih cepat daripada Eropa atau Amerika Serikat. Ini sebagian karena Asia Tenggara mengambil peran yang jauh lebih penting dalam ekonomi global, tidak terkecuali karena sejumlah perusahaan multinasional Global 500 telah mengalihkan lebih banyak rantai pasokan mereka ke negara-negara Asia Tenggara,” katanya. 

Dalam pengantarnya untuk daftar baru yang diterbitkan di Fortune.com dan dalam edisi Juni/Juli Fortune Asia, Chandler menyatakan, Fortune Southeast Asia 500 akan melacak naik dan turunnya industri di kawasan ini. 

"Baik itu bisnis komoditas, transportasi, keuangan, ritel, teknologi, atau jasa, dan lain-lain sebagaimana yang dicatatnya di kawasan yang cepat berubah ini di tahun-tahun mendatang,” ucapnya.

Editor : Wahab Firmansyah

Follow Whatsapp Channel iNews untuk update berita terbaru setiap hari! Follow
Lihat Berita Lainnya
iNews.id
iNews Network
Kami membuka kesempatan bagi Anda yang ingin menjadi pebisnis media melalui program iNews.id Network. Klik lebih lanjut