Sebut Kalau Bukan Orang Jawa Tak Bisa Jadi Presiden, Luhut: Harus Tahu Diri

Abdul Malik Mubarok
.
Kamis, 22 September 2022 | 22:54 WIB
Menko Marinves Luhut Bisar Pandjaitan mengingatkan untuk orang luar Jawa agar tak memaksakan diri menjadi capres di Indonesia. (Foto: Istimewa)

JAKARTA, iNewsBekasi.id - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marinves) Luhut Binsar Pandjaitan mengingatkan untuk orang luar Jawa agar tak memaksakan diri jadi capres di Indonesia. Di mana mereka harus tahu diri keinginannya tersebut susah terwujud.

Hal ini pun disampaikan sang Menko ketika berbincang dengan Rocky Gerung. Video perbincangan Rocky Gerung dan Luhur bertajuk Menatap Indonesia Pasca 2024 tersebut diunggah di channel YouTube RGTV Channel ID pada Rabu (21/9/2022). Awalnya Luhut menuturkan jika semua yang ada di bawah langit punya waktunya sendiri-sendiri, termasuk dirinya.

"Kalau kita pengen terus bahwa kita yang paling mengatur semua, itu yang nanti post power syndrom. Jadi saya tidak mau seperti itu," kata Luhut seperti dikutip, Kamis (22/9/2022).

Setelah itu, Luhut menyindir orang-orang berusaha menjadi presiden. Menurutnya, apa hanya dengan menjadi presiden untuk mengabdi kepada bangsa dan negara.

"Harus tahu diri juga. Kalau kau bukan orang Jawa, pemilihan langsung hari ini, saya tidak tahu 25 tahun lagi, sudah lupakan deh, nggak usah kita memaksakan diri kita. Sakit hati. Yang bikin sakit hati kan diri kita sendiri," kata Luhut lagi.

Luhut juga mencontohkan dirinya sendiri yang tidak memaksakan diri menjadi calon presiden.

Halaman : 1 2
Bagikan Artikel Ini